Info Seputar Budi

Karyamu

...
Kenalkan Kemahiran Merujuk, Badan Bahasa Selenggarakan Kegiatan Kamus Masuk Sekolah

Dalam rangka mengenalkan kemahiran merujuk (reference skill) kepada siswa sekolah dasar dan menengah, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa) melalui KKLP Perkamusan dan Peristilahan menyelenggarakan kegiatan Diseminasi Pengembangan Kosakata: Kamus Masuk Sekolah. Kegiatan tersebut diselenggarakan di SD Negeri 01 Pejaten Timur.

Adi Budiwiyanto selaku Koordinator KKLP Perkamusan dan Peristilahan dalam arahannya pada pembukaan kegiatan menyampaikan bahwa inti kegiatan Kamus Masuk Sekolah adalah untuk mengajarkan keterampilan merujuk, yakni mengajarkan cara mencari informasi tertentu secara tepat di buku-buku, seperti kamus dan ensiklopedia. Kemampuan mencari informasi dalam buku-buku serta kamus juga erat kaitannya dengan literasi. Selain itu, para siswa diperkenalkan pada produk leksikografis Badan Bahasa.

Kegiatan yang berlangsung selama jam sekolah itu diikuti dengan antusias oleh para siswa karena metode yang digunakan sesuai dengan usia sekolah dasar. Para siswa diberi praujian untuk mengukur kemampuan dasar mereka. Setelah itu, mereka diberi sebuah bacaan, lalu setiap siswa diminta menemukan kata-kata sulit dan mencari definisinya di dalam kamus. Dengan terselenggaranya kegiatan itu, para siswa diharapakan mampu melakukan pencarian informasi di kamus, baik secara luring maupun daring. Para siswa juga diharapkan dapat mengetahui produk leksikografis Badan Bahasa.


Kegiatan Diseminasi Pengembangan Kosakata: Kamus Masuk Sekolah ini juga akan diselenggarakan secara bertahap pada bulan Agustus dan September di beberapa sekolah lainnya di DKI Jakarta dengan perincian, yakni 2 sekolah dasar, 2 sekolah menengah pertama, dan 2 sekolah menengah atas.   (EK/HS)

...
Memanfaatkan Skype untuk Pembelajaran Bahasa Indonesia

Media pembelajaran merupakan salah satu aspek dalam pembelajaran yang turut menentukan keberhasilan proses pembelajaran, selain guru, siswa, materi, metode, evaluasi pembelajaran, dan lingkungan pembelajaran. Sebagai salah satu aspek dalam pembelajaran, seringkali pemanfaatan media tidak secara mutlak menentukan keberhasilan atau kegagalan pembelajaran, tetapi lebih sebagai aspek penunjang saja. Secara ringkas media pembelajaran hanya sebatas memperbesar tingkat keberhasilan pembelajaran menjadi lebih baik. Mirip seperti senjata bagi pemburu, keahlian pengguna media dalam pembelajaran turut menentukan tingkat keberhasilan pembelajaran.

Pemakaian media yang tepat bisa meningkatkan keberhasilan pembelajaranNamun, tidak ada media pembelajaran yang selalu cocok digunakan dalam segala situasi pembelajaran. Media yang canggih tidak selalu berdampak tinggi terhadap hasil pembelajaran. Prinsip seleksi dan fleksibilitas dalam menggunakan media pembelajaran harus disesuaikan dengan karakteristik kelas, siswa, materi, metode, teknik evaluasi pembelajaran, dan aspek pembelajaran lainnya. Dalam konteks inilah akan dibahas bagaimana situs Skype dipergunakan dalam pembelajaran bahasa Indonesia.

Media pembelajaran seringkali dibedakan dengan alat pembelajaran. Alat pembelajaran adalah suatu instrumen yang dipergunakan untuk membantu kelancaran pembelajaran dan tingkat pencapaian proses pembelajaran. Hal yang sama juga berlaku untuk media pembelajaran. Hanya bedanya, alat pembelajaran tidak memiliki konten atau materi pembelajaran, sementara media pembelajaran memilikinya. Tape rekorder adalah alat pembelajaran, akan tetapi jika tape rekorder itu dipergunakan bersama dengan kaset yang berisi materi pembelajaran, fungsinya berubah dari alat pembelajaran menjadi media pembelajaran. Papan tulis dan spidol adalah alat pembelajaran, akan tetapi jika keduanya dipergunakan untuk menuangkan ide-ide atau meteri pembelajaran fungsinya berubah menjadi media pembelajaran.

Jenis-jenis media atau alat pembelajaran itu beragam. Akhmad Sudrajat (2010) menggolongkan media pembelajaran menjadi 4 kelompok: (1) media visual: grafik, diagram, chart, bagan, poster, kartun, komik; (2) media audial: radio, tape recorder, laboratorium bahasa, dan sejenisnya; (3) projected still media: slideover head projektor (OHP), in focus dan sejenisnya; dan (4) projected motion media: film, televisi, video (VCD, DVD, VTR), komputer, dan sejenisnya. Selain penggolongan seperti tersebut, media pembelajaran juga dapat digolongkan menjadi media: objek langsung atau tiruan, visual, audio, dan audio-visual. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, objek langsung, seperti buah-buah di pasar atau tiruannya bisa dijadikan alat atau media pembelajaran.

Dalam mengajarkan konsep “tempe” akan lebih mengena dan praktis jika peserta didik diajak ke warung dikenalkan dengan salah satu lauk yang bernama tempe itu. Peserta didik bisa melihat bendanya bahkan bisa merasakan kenikmatannya. Media visual berkaitan dengan indera penglihatan yang contoh-contohnya bisa berupa stick-figure, gambar berseri, kartun, atau gambar-gambar suasana hingga over head projector (OHP ) yang biasa dipergunakan untuk melatih keterampilan berbicara. Dari media-media bergambar inilah seringkali keterampilan berbicara bahasa target bisa dilatih. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, gambar-gambar semacam ini tidak hanya digunakan sebagai media, materi yang terdapat dalam buku-buku ajar pembelajaran bahasa Indonesia pun dipenuhi dengan aneka ilustrasi bergambar. Sebuah konsep yang sama yang diwakili oleh sebuah gambar dalam belajar bahasa Indonesia, muncul dalam ekspresi bahasa target. Inilah karakteristik gambar dalam pembelajaran bahasa Indonesia.

Dapat dibayangkan bagaimana buku-buku pelajaran bahasa Indonesia tanpa gambar, mirip seperti buku-buku teks yang kering. Media audio berkaitan dengan indera pendengaran. Contohnya, bisa mulai dari piringan hitam, kaset, audio CD, radio, hingga mp3. Perkembangan teknologi komputer dan internet pada zaman sekarang bisa memposisikan media seperti kaset, ataupun radio tampak usang. Dengan keterampilan mengakses internet dan mengoperasikan komputerseorang pengajar bisa memanfaatkan berbagai media seperti CD ataupun fasilitas mp3 untuk mempermudah proses pembelajaran. Media audio-visual merupakan media yang menggabungkan indera pendengar dan penglihatan sekaligus. Televisi, video, film, VCD, dan sejumlah media sejenis lainnya seringkali dimanfaatkan untuk media pembelajaran.

Dewasa ini hampir semua pembelajaran bahasa sudah meninggalkan kaset video dan menggantinya dengan cakram (VCD atau DVD) atau diska (flashdisc) yang berisi program-program pembelajaran yang bisa dioperasikan lewat komputer menjadi lebih praktis. Media semacam ini belum populer atau bahkan belum dikenal dalam pembelajaran bahasa sepuluh tahun yang lalu. Kemajuan teknologi informasi turut berpengaruh dalam perkembangan penggunaan media pembelajaran bahasa Indonesia.

Penggunaan Skype untuk pembelajaran bahasa Indonesia. Skype adalah suatu situs di internet yang menyediakan jasa komunikasi langsung di mana pembicara bisa mengontak lawan bicaranya dan gambar daring sehingga keterbatasan jarak komunikasi dapat diatasi. Dengan fasilitas yang dimiliki Skype, seseorang di Kairo dapat melakukan kontak langsung dengan beberapa orang di belahan dunia lain untuk saling berbicara dan menatap lawan bicaranya serta dapat menayangkan materi baik video ataupun file yang diunggah untuk dipahami oleh semua yang sedang terhubung dengan jaringan Skype saat itu. Pengguna Skype harus terkoneksi lewat jaringan internet yang dilengkapi dengan perangkat head-phone (yang terdiri atas piranti untuk mendengarkan dan berbicara) dan kamera web (untuk melihat lawan bicara). Piranti komunikasi Skype di internet ini bersifat gratis.

Dalam situsnya www.about.skype.com (diunduh pada 1 Desember 2010) dinyatakan kapan sejarah berdirinya dan bagaimana penggunaannya sekarang seperti yang terdapat dalam kutipan sebagai berikut.

Skype was founded in 2003. It’s based in Luxembourg, with offices in Europe, the US and Asia. It’s owned by an investor group led by Silver Lake and which includes eBay Inc, Joltid Limited and Skype founders Niklas Zennström and Janus Friis, the Canada Pension Plan Investment Board and Andreessen Horowitz. With its users making 6.4 billion minutes of calls to landlines and mobiles in the first half of 2010, Skype is a leading global Internet communications company. And of course, Skype-toSkype voice and video calls are completely free. In the first half of 2010, Skype users made 88.4 billion minutes of Skype-to-Skype calls, and approximately 40% of these were video calls.

Lebih lanjut situs tersebut menyatakan sejumlah kelebihan yang diperoleh para penggunanya dalam melukakan komunikasi lewat berbagai kemudahan yang dimiliki oleh skype. Berikut kutipannya.

Skype’s buzzing 24 hours a day, 7 days a week, worldwide. At peak times, there are up to 23 million people online. What’s most important, however, is what Skype can do. Voice and video calling, IM and SMS are now available on a wide range of operating systems and mobile devices. They connect business colleagues, saving them time and money and allowing them to stay ahead of the competition. And they help keep friends and families together, wherever they are in the world.

Informasi lengkap tentang Skype juga dapat dilihat dalam situs Wikipedia (diunduh pada 1 Desember 2010). Pada bagian awal penjelasan tentang Skype, Wikipedia menuliskannya sebagai berikut.

Skype (pronounced /ska?p/) is a software application that allows users to make voice calls over the Internet. Calls to other users within the Skype service are free, while calls to both traditional landline telephones and mobile phones can be made for a fee using a debit-based user account system. Skype has also become popular for its additional features which include instant messaging, file transfer, and video conferencing. The network is operated by a company called Skype Limited, which has its headquarters in Luxembourg and is partly owned by eBay.

Skype adalah fasilitas atau situs internet yang bersifat umum, artinya bukan sebagai perangkat yang memang disengaja dibuat sebagai media pembelajaran. Karena sejumlah kelebihan yang dimilikinya, khususnya untuk berkomunikasi antarwilayah hingga antarnegara secara gratis, Skype menjadi alternatif yang menguntungkan untuk dijadikan media pembelajaran. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia, Skype dipergunakan untuk pembelajaran secara daring.

Pemelajar yang memiliki keterbatasan waktu, tempat, lokasi, dan berbagai kendala lainnya dapat menggunakan Skype untuk mengakses proses pembelajaran baik dilakukan secara langsung sesuai waktu yang disepakati maupun merekam hasil pertemuan kelas, karena di Skype terdapat fasilitas untuk merekam saat pertemuan berlangsung.  Guru dan siswa dapat melakukan kontak secara langsung via Skype, kedua belah pihak menghadapi alat elektronik masing-masing yang telah terhubung dengan Skype yang dilengkapi dengan piranti pandang-dengar-bicara. Artinya, keberlangsungan pembelajaran semacam ini akan berjalan jika sambungan internet dan server Skypenya lancar tidak ada hambatan serta piranti webcam dan head-phone juga berfungsi.

Jika hal itu telah terpenuhi proses pembelajaran dapat berlangsung sebagaimana biasanya tanpa terhalang jarak yang mungkin bisa ribuan kilometer jauhnya. Antara guru dan siswa dapat saling berinteraksi seperti halnya manakala mereka belajar di kelas regular di sekolahGuru bahkan bisa menuliskan sejumlah catatan, instruksi, atau latihan lewat sarana yang terdapat di dalamnya. Penggunaan Skype sangat praktis untuk pembelajaran bahasa Indonesia sehingga tidak banyak mengalami kendala. Guru dan siswa dapat menjadwalkan materi untuk kurun waktu tertentu dengan durasi sesuai dengan ketentuan atau kesepakatan. Proses pembelajaran bahasa Indonesia yang berlangsung pun dapat direkam sehingga siswa dapat mengulang-ulang hasil rekaman jika ingin lebih memahami materi yang diberikan.

Contoh dalam penerapan penggunaan Skype untuk pembelajaran bahasa Indonesia guru memberikan materi tentang sebuah artikel pendek kemudian salah satu siswa diminta membaca artikel pendek tersebut dan dalam kelas Skype tersebut dibahas tentang artikel pendek tersebut. Pada proses pembelajaran tersebut, siswa secara tidak langsung mendapatkan keterampilan membaca, menyimak, dan berbicara sesuai topik bahasan. Evaluasi dapat diberikan guru dengan meminta siswa mengerjakan soal esai yang diberikan guru sesuai dengan artikel pendek yang diberikan. Pada tahap ini empat keterampilan bahasa Indonesia telah diberikan kepada siswa secara tersirat. Dengan kata lain, penggunaan Skype untuk media pembelajaran sangat membantu dan merepresentasikan pembelajaran sebagaimana seharusnya walaupun dilaksanakan secara daring.

Daftar Pustaka

“Skype,” http://www.en.wikipedia.org/wiki/Skype. Diunduh pada 1 Desember 2010

Sudrajat, Akhmad. 2010. “Media Pembelajaran,” akhmadsudrajat.wordpress.com/ 2008/01/12/media/pembelajaran. Diunduh pada 1 Desember.

“What is skype?” http://www.about.skype.com. Diunduh pada 1 Desember 2010.

Berita

...
Kerja Sama untuk Peningkatan Literasi dan Revitalisasi Bahasa Daerah di Sulawesi Selatan

Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa menjalin kerja sama dengan Pemerintah Kota Palopo, Pemerintah Daerah Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan serta IAIN Palopo, Sulawesi Selatan. Penandatanganan naskah kerja sama dengan tiga instansi ini dilakukan di Hotel Santika Premier Bintaro, Tangerang pada Selasa, 9 Agustus 2022

Kegiatan ini dihadiri oleh Ketua DPRD Palopo, Nurhaenih; Rektor IAIN Palopo, Abdul Pirol; Kepala Bagian Hukum Pemerintah Kota Palopo, Subair; serta Kepala Bagian Hukum Sekda Pemkab Pangkajene dan Kepulauan, Muhamad Gazali. Rombongan disambut langsung oleh Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa), E. Aminudin Aziz, yang didampingi oleh Sekretaris Badan Bahasa, Hafidz Muksin, dan Kepala Balai Bahasa Provinsi Sulawesi Selatan, Yani Prayono

Yani Prayono menyebutkan bahwa kerja sama yang dilakukan ini merupakan kerja sama yang ke-7. Ia menargetkan di tahun 2022 akan ada 15 kerja sama dengan berbagai lembaga. Yani menilai pemerintah Provinsi Sulsel cukup antusias dalam upaya menjaga dan melestarikan bahasa dan sastra daerah. Dalam penilaian itulah ia turut aktif beraudiensi dengan pemerintah setempat untuk membahas isu-isu kebahasaan dan kesastraan yang terjadi di Indonesia khususnya di wilayah Sulsel.

Sekretaris Badan Bahasa, Hafidz, menyebutkan bahwa penandatanganan ini merupakan tindak lanjut dari kunjungan kerja Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa ke Provinsi Sulawesi Selatan dalam upaya menjalin kolaborasi bersama pemerintah daerah terkait upaya pembinaan, pengembangan, dan pelindungan bahasa dan sastra daerah.    "Kami menyambut baik pertemuan ini, terima kasih atas kedatangan Bapak/Ibu sekalian. Kita harapkan kolaborasi ini dapat membantu Badan Bahasa dalam upaya pembinaan, pengembangan, dan pelindungan bahasa dan sastra daerah," ungkapnya. Sementara itu,  Kepala Badan Bahasa,  Aminudin Aziz, menjelaskan tiga prioritas penting Badan Bahasa, yaitu literasi,  revitalisasi bahasa dan sastra daerah, dan internasionalisasi bahasa Indonesia. Namun, kerja sama ini berfokus pada peningkatan literasi masyarakat dan upaya pelindungan bahasa dan sastra daerah. 

Amin menambahkan bahwa masih banyak pemerintah daerah yang belum tahu tentang tugas dan fungsinya sebagai lembaga pemerintah yang bertanggung jawab menjaga dan melestarikan bahasa dan sastra daerah. "Badan Bahasa hanyalah lembaga yang menfasilitasi saja. Sementara, untuk penjagaan bahasa dan sastra daerah diamanahkan kepada pemerintah daerah," tegasnya. 

Lebih dalam, Amin sempat menyinggung produk unggulan Badan Bahasa, yaitu UKBI Adaptif Merdeka yang merupakan satu-satunya alat uji kebahasaan yang bersifat adaptif, bisa dilakukan dimana saja, kapan saja yang tidak terikat oleh ruang dan waktu. Tidak hanya itu, ia juga menceritakan upaya meningkatkan literasi masyarakat Indonesia dengan melakukan percetakan dan pengiriman 12,7 juta buku ke wilayah tertinggal, terdepan, terluar (3T), termasuk Provinsi Sulawesi Selatan.


Di akhir sambutannya,  Amin menyampaikan ucapan terima kasih atas semangat kolaborasi pemerintah daerah di Sulawesi Selatan dalam upaya pembinaan, pengembangan, dan pelindungan bahasa dan sastra daerah, serta peningkatan literasi masyarakat. Selain itu, ia juga menyambut baik kerja sama yang diajukan oleh IAIN Palopo mengingat dari institusi keagamaan tersebut tentunya ada dosen yang meneliti isu kebahasaan dan kesastraan yang dinilai memiliki manfaat bagi masyarakat.

“Saya berterima kasih atas semangat Bapak dan Ibu untuk bekerja sama ini. Saya yakin dan percaya jika kita bisa melaksanakan apa yang telah kita sepakati, akan banyak manfaat yang diberikan kepada masyarakat luas. Harapan saya, jangan sampai kerja sama ini sudah kita tanda tangani, tetapi tidak ada pergerakan sama sekali. Itu namanya tukcing, dibentuk lalu cicing,” ungkapnya sambil tertawa.

Dalam kesempatan yang sama, Rektor IAIN Palopo, Abdul Pirol, juga berterima kasih atas sambutan yang diberikan oleh Badan Bahasa. Ia juga menyayangkan jika ada bahasa daerah yang punah karena bahasa daerah memiliki kekhasan tersendiri yang mampu menyambungkan generasi satu ke generasi yang lain.

“Saya berterima kasih atas sambutan yang diberikan oleh Badan Bahasa. Di wilayah kami terdapat kurang lebih sepuluh bahasa daerah yang digunakan. Sayang sekali jika ada bahasa daerah yang punah, bisa terputus komunikasi dengan generasi kita. Kami siap mendukung program revitalisasi bahasa daerah yang digalakkan oleh Kemendikbudristek,” tegasnya. 

Dukungan serupa juga disampaikan oleh Ketua DPRD Palopo, Nurhaenih, yang bersemangat dalam upaya melestarikan bahasa daerah di Wilayah Palopo. Ia juga menyampaikan bahwa Wali Kota Palopo sangat bersemangat dan antusias dalam membuat peraturan daerah tentang bahasa. “Karena itu, kami berkumpul dan sepakat berkumpul di sini untuk menjalankan niat baik. Kami juga termotivasi dari pihak kampus yang ikut melestarikan bahasa daerah agar tidak punah,” tuturnya. (DV)

...
Sarana Asyik Pengenalan Kamus untuk Pelajar

Jakarta, 22 September 2022—Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa) melalui Pusat Pengembangan dan Pelindungan Bahasa dan Sastra melaksanakan program Kamus Masuk Sekolah Tahun 2022 dengan mengunjungi sekolah-sekolah di wilayah Jakarta. SMK Negeri 8 Pejaten menjadi sekolah terakhir yang beruntung dikunjungi.

 Sebanyak 20 siswa yang terdiri atas siswa kelas X dan XI hadir dan berperan aktif untuk mengikuti rangkaian kegiatan dalam program ini, mulai dari tes awal melalui kuis Kahoot, pemaparan materi seputar perkamusan, latihan soal, permainan-permainandan hingga tes akhir yang juga menggunakan kuis Kahoot. Salah satu siswa, Fadiya Yasmin, memberikan tanggapannya bahwa Kamus Masuk Sekolah yang diikutinya merupakan kegiatan yang sangat seru karena banyak permainan yang sangat bermakna. Ia mendapat wawasan yang lebih banyak tentang glosarium dan kamus-kamus yang sebelumnya tidak ia ketahui. Siswa lainnya, Aditya, berharap agar Badan Bahasa lebih banyak melakukan promosi dan sosialisasi sehingga pelajar menjadi tahu bahwa tidak susah jika ingin mencari padanan istilah, sinonim, dan lain-lain.

 Dalam sambutannyaStaf Bidang Kurikulum SMK Dinas Pendidikan DKI Jakarta, Aan Rohmansyah, menyampaikan bahwa bahasa Indonesia adalah kekayaan bangsa dan jati diri bangsa. Untuk itu, kita harus bangga mempunyai bahasa Indonesia karena tidak semua bangsa memiliki bahasa sendiri. Melalui program ini kita dapat menambah pengetahuan dalam penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai ejaan yang berlaku,” ujar Aan.

 Pada kesempatan yang sama, Kepala SMKN 8 Jakarta, Dadan Sabrudin, mengucapkan terima kasih kepada Badan Bahasa karena telah memilih SMKN 8 Jakarta sebagai salah satu sekolah yang menerima program ini. “Hari ini kami berbahagia sekali bisa dilibatkan dalam kegiatan Kamus Masuk Sekolah dan mengucapkan terima kasih kepada Badan Bahasa,” ungkap  Dadan. Selain menambah ilmu dan wawasan untuk diri sendiri, Dadan juga berpesan agar para siswa dapat menyebarluaskan informasi yang didapat hari ini kepada teman-teman di kelas masing-masing.

 Koordinator Kelompok Kepakaran dan Layanan Profesional (KKLP) Perkamusan dan Peristilahan, Adi Budiwiyanto, menyampaikan bahwa Kamus Masuk Sekolah merupakan program yang mendukung salah satu dari tiga program utama Badan Bahasayaitu literasi. Ia mengutarakan bahwa tingkat literasi di Indonesia masih rendah dibandingkan dengan negara-negara lain. Oleh karena ituprogram ini diharapkan dapat memberikan keterampilan merujuk (reference skill) yang dibutuhkan untuk meningkatkan kemampuan literasi para pelajar. (IM/ZA)